Pribadi Alor -->
Cari Berita

Advertisement

INDIKATOR ALOR

https://youtu.be/cE2YjO-Dc-k

Pribadi Alor

Friday, March 8, 2019

Foto Penulis

Dong bilang orang alor tu paling baku sayang
Dong bilang orang alor tu baku jaga
Dong bilang orang alor tu tidak kenal beda
Tapi sa bilang, orang alor tidak punya kesadaran, saking tidak punya kesadaran sampai dong lupa makna taramiti tominuku. Taramiti tominuku cuman hiasan di kepala.

Sebab percuma mengaku baku sayang, baku jaga
Bicara toleransi. Tapi kalau gara-gara pilih pemimpin kita deng kita musuh

Su begitu Masih bangga mengaku orang alor?
Weiii, sa tanya ni masi bangga mengaku kalau lu alor?
Taramiti tominuku bukan hiasan di kepala
Tapi kas masuk dalam dada
Agar setiap hati merasa
Agar setiap degub jantung
Kita adalah alor

Maka Untuk alor, sa rela
Di media dong kas kabar
rakyat alor baku pukul gara-gara pemilu
semua pukul dada bilang dong yang betul
lantas sapa yang benar?
Katanya kita deng kita, tapi perihal 1 atau 2 saja tidak baku tegur deng tetangga
Sssst, semoga semua sudah berak

Untuk alor, sa rela
Dengar kabar politisi sudah jadi pedagang isu sara
Dan Para elit lipat tangan di singgasana
Biroksasi menjelma fasis
Nanti kita batariak baru kamu tuduh kita subversif

Di atas, Mulai bagi jatah demokrasi deng koalisi partai tai tai tai
Nanti kita di bawah demo baru kamu kasih janji yang langit

Makan siri pinang bilang najis
Gaya makan burger bilang itu modis
Pi kuliah baca ilmu kiri
Pulang kampung jadi babu asing di tanah sendiri
Merdeka anjing cuki

Untuk alor, sa rela
Kenari deng jagung titi ibarat kafae deng klake
Di sepanjang pantai wanita-wanita bikini dijejerkan
Ah, orang su ambil
Kita? Tida dapat apa-apa

Tapi pribadi alor tidak pernah susah hati, sorong tangan di simpang jalan
Sekalipun nusantara lupa nusa kenari
Bihneka tunggal ika tutup mata deng taramiti tominuku

Maka tuhan itu bijak, kasih kita muka hitam
Biar tida gampang merasa suci
Orang alor Doa sampai langit tabuka ju ,dong pu  muka tetap membumi

indonesia sudah merasah pintar karena minum vodka
Tapi Pribadi alor masih pintar merasa deng minum sopi di simpang  jalan

Maka untuk alor, sa rela
Merawat taramiti tominuku di setiap denyut nadi maupun hembusan nafas
Kas tinggal dong bilang apa
Sebab alor adalah cinta dan kata damai menjelma pulau

***

Penulis: Mukadim Djakra
Status   : Anggota HMI Malang
Editor   : Redaksi Indikator Alor